Beranda Perkara Tanggapan Polri Terkait Status Bharada E yang Divonis 1,5 Tahun Penjara

Tanggapan Polri Terkait Status Bharada E yang Divonis 1,5 Tahun Penjara

49

JAKARTA – Richard Eliezer alias Bharada E divonis 1 tahun 6 bulan oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Bharada E dinyatakan terbukti bersalah turut serta dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir J.

Dengan jatuhnya vonis di bawah lima tahun itu, yang menjadi pertanyaan, bagaimana nasib status keanggotaan Richard Eliezer sebagai personel Polri?

Sampai dengan saat ini, Bharada E belum menjalani sidang etik ataupun dipecat sebagai anggota Polri.

Menanggapi hal tersebut, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo mengungkapkan, Propam Polri akan mempelajari putusan tersebut.

“Untuk itu nanti nunggu info dari Propam dahulu,” ujar Dedi saat dikonfirmasi, Jakarta, Rabu (15/02/2023).

Dedi Prasetyo mengungkapkan, pihaknya menghormati apa pun putusan dari majelis hakim kepada seluruh terdakwa dalam perkara tersebut.

“Semua pihak harus menghormati putusan hakim PN,” ujar Dedi.

Sebagaimana diketahui, Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan menjatuhkan hukuman 1 tahun 6 bulan penjara terhadap Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu.

“Menyatakan terdakwa telah terbukti secara sah dan bersalah turut serta melakukan tindak pidana pembunuhan berencana,” ujar Wahyu Iman Santoso selaku Ketua Majelis Hakim, saat membacakan amar putusan Richard Eliezer di PN Jakarta Selatan, Rabu (15/2/2023).

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Richard Eliezer berupa pidana penjara 1 tahun dan 6 bulan,” ujar Wahyu Iman Santoso.

Vonis tersebut lebih kecil dari tuntutan yang diajukan tim Jaksa Penuntut Umum (JPU). Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut Richard Eliezer dengan pidana penjara selama 12 tahun.

Tinggalkan Balasan